CINTA DIANTARA KITA


Cerpen Rahma MM
Matahari telah keluar dari persinggahannya,sinarnya yang menembus kaca jendela kamarku mengintip bola mataku dan menyuruhku untuk segera bangun,,,
‘’Salva,,,cepet bangun,udah siang,nanti kamu terlambat sayang’’.teriak mama dari balik pintu kamarku,teriakan mama sampai juga di telingaku,ku lirik jam di dinding,jam 06.45,,,whattt,,,segera ku singkapkan selimutku dan lari ke kamar mandi,tapi langkahku terhenti ketika muncul suatu pemikiran di otakku,
‘’ini kan udah jam 06.45,mana mungkin aku sekolah,belum aku mandi,dandan,nyiapin buku,hufft,,,mana aku juga belum ngerjain pr lagi,lebih baik aku nggak usah sekolah aja,ngapain aja sih aku semalem,,,ya ampyun,kalau aku nggak sekolah aku nggak bisa lihat,,,’’. Aku segera lari terbirit-birit menuju kamar mandi,mandi bebek,asal muka keliatan basah aja,setelah semua siap segera aku berangkat sekolah di antar sopir pribadiku,beberapa menit kemudian aku sampai di sekolahan,aku harus masuk sebelum pak jaya nongol di kelas nih,aku lewat jalan pintas,akhirnya aku sampai lebih dulu di kelas,untung aja,,,
‘’dea,aku pinjem pr Matematika kamu donk,please,aku nggak sempet ngerjain tadi malem’’.kataku ngos-ngosan,dea memandangiku dengan aneh‘’de,,kok malah bengong sih’’.imbuhku,dea kemudian memberikan juga buku matematikanya,segera ku raih dan segera ku salin di bukuku,,,
‘’va,emangnya kamu tadi malem ngapain aja sih,masak pr aja sampek nggak ngerjain’’.tanyanya
‘’aku sibuk’’.jawabku singkat dan sibuk menyalin jawaban dea ke bukuku
‘’sibuk,sibuk ngapain kamu,bantu mama kamu beres-beres rumah,tapi,nggak mungkin deh kayanya,kamu kan paling males kalau di suruh kaya gituan’’.ujarnya mengira-ngira
‘’chatingan’’.kataku tetap dalam posisi semula
‘’sama Ajun???’’.
‘’bukan’’.jawabku
‘’kalo bukan ajun,terus siapa?’’.
‘’Rindra’’.
‘’ha?kok bisa?’’.dea penasaran
‘’bisa donk,’’aku berhenti menulis‘’bisa di bilang aku sekarang lagi deket sama rindra,aku seneng banget,emang itu yang aku harapin dari dulu,sekarang dia jomblo tau’’.kataku antusias bercerita
‘’ajun mau kamu kemanain,non’’.tanyanya
‘’dari dulu aku nge fans banget sama rindra de,tapi,dia nggak datang di waktu yang tepat ya,tapi,ajun,,,dia akhir-akhir ni berubah’’.kataku
‘’berubah gimana?’’.
‘’aku ngrasa aja kalo dia itu nyuekin aku gitu,dia nggak kaya dulu,kayanya aku mau putus sama dia’’.
‘’kamu mutusin dia karna dia nyuekin kamu apa karna rindra?’’tanya dea
‘’kok kamu nanyanya gitu sih de’’.kataku
‘’jelas,kamu kan udah lama pacaran sama ajun,dan sekarang ketika rindra masuk di kehidupan kamu,kamu bilang kalo ajun berubah,’’katanya nggak terima.
‘’dea,,,aku tau kamu nggak suka sama rindra,aku ngerti ko,dan kamu juga tau kalo aku sayang banget sama rindra,dan aku nggak akan nglarang kamu untuk membencinya,tapi,kamu juga jangan nglarang aku buat mencintai dia’’.ujarku menepuk pundaknya,dari awal emang dea nggak suka sama rindra,karna rindra pernah mempermalukan dea,tapi dea tetap mau dengerin curhatan-curhatan aku tentang rindra,dia memang sahabat aku ynag paling pengertian,,, hubungan aku sama rindra makin hari makin dekat,dan ajun,,,dia jadi sulit di hubungi,entah apa yang membuatnya berubah,maka dari itu aku mutusin untuk berteman aja sama ajun dan ajun mau menerima itu,ini membuat aku semakin memberikan harapan ke rindra,moga aja dia nggak ngecewain aku,,,
‘’hey,,,’’.rindra menghampiriku saat aku duduk di taman belakang sekolah
‘’hey,,,hmmmmb,seneng banget kayaknya,ada apa’’.tanyaku
‘’iya aku lagi seneng banget’’,katanya duduk di sampingku
‘’kenapa?’’.tanyaku penasaran
‘’aku,,,,aku,,,aku udah jadian sama raras’’.katanya bahagia
‘’oh,,,’’.jawabku singkat,kecewa,tapi aku mencoba menutupi perasaanku dan menganggap tidak terjadi apa-apa
‘’iya,,,’’.jawabnya,perlahan mulai ku buka mulutku
‘’kamu,,,sayang banget ya sama raras’’.tanyaku
‘’iya dong,eh tapi kamu jangan bilang siapa-sipa ya,kamu orang pertama yang tau masalah ini’’.ujarnya
‘’kenapa aku’’.
‘’kan kita temen’’.katanya merangkul aku
‘’teman,,,’’.aku tersenyum kecut padanya‘’aku,,aku masuk dulu ya’’.kataku beranjak dari tempat duduk
‘’oh gitu,ok nggak papa kok’’.jawabnya,aku segera balik badan dan berlalu dari hadapannya,sesampainya di kelas ku sandarkan kepalaku ke kursi,,,raras,mengapa harus dia,bodoh bodoh mengapa aku berharap banget sama rindra,yang jelas-jelas Cuma nganggep aku sahabatnya,,,bodoh.
‘’va,,,ngapain kamu,’’dea duduk di sampingku
‘’rindra de’’.kataku lemas
‘’kenapa lagi tu cowok nyebelin,liat aja kalo sampek macem-macem sama kamu’’.katanya geram
‘’dia,,,dia jadian sama ,,,sama raras’’.
‘’apa?yang bener,,terus kamu’’.
‘’nggak tau de,padahal aku berharap banget sama dia,tapi ternyata dia Cuma nganggep aku sahabatnya,raras,,,kenapa harus raras,dia bukan cewek yang baik buat rindra,tapi biarlah,walaupun aku sakit,yang penting rindra seneng,aku akan tetap menunggunya de,dan buat raras aku sekarang emang kalah,tapi liat aja nanti kalo raras sampek ngecewain rindra’’.ujarku
‘’salva,,,yang sabar ya,aku akan selalu sama kamu kok,’’dea memelukku,detik tlah berganti menit,menit pun tlah berganti jam,dan jam beganti hari,hari demi hari ku jalani dengan mendengarkan cerita-cerita rindra tentang hubungannya dengan raras,aku sakit,tapi aku seneng karna aku bisa dekat dengannya meskipun hanya sebagai teman,,,ponselku berdering,call dari rindra,segera ku angkat,dia tetap ku nomor satukan di hatiku,,,,
‘’hallo,,’’.jawabku,tapi rindra tak menjawab‘’halloooo,,’’.kataku meneguk segelas air putih
‘’kamu sayang nggak sama aku’’.
‘’kamu salah sambung ya,aku salva bukan raras,gila kamu’’.
‘’aku tanya kamu sayang nggak sama aku’’.tanyanya dengan nada serius,akupun mulai menanggapinya
‘’hmmmm,,,aku nggak bisa jawab,kamu sendiri gimana’’,tanyaku meneguk air putih lagi
‘’aku sayang sama kamu’’.aku memuncratkan minuman yang mengisi mulutku,aku terdiam,apa yang terjadi,mengapa dia bertanya dan berkata seperti itu,
‘’raras???’’.tanyaku
‘’aku udah putus sama dia’’.jawabnya singkat
‘’kenapa???’’.tanyaku penuh tanda tanya
‘’dia nuduh aku selingkuh,pokoknya dia nuduh aku yang nggak-nggak,makanya aku mutusin buat ngakhirin hubungan aku sama dia’’,ujarnya
‘’nyesel????’’.tanyaku pula
‘’nggak,,,kan aku udah punya kamu’’,akunya
‘’aku????’’,aku tak percaya‘’kenapa aku?’’,
‘’karna hati kecilku berkata jika memang kamu yang pantas aku cintai’’,rindra berkata dengan serius
‘’hmmmmmm’’,
‘’iya,,,,aku mau ngomong samaa kamu’’.
‘’apa?ngomong aja’’.aku penasaran
‘’aku sayang sama kamu,,,hmmm,kamu mau nggak jadi cewek aku’’.katanya penuh pengharapan,
‘’mmmm,,,,kamu ngomong gini ke aku,setelah kamu baru ja putus sama raras,maksud kamu apa?kamu jadiin aku pelarian?aku nggak bisa dra,kamu nggak bisa giniin aku’’.aku langsung menutup telepon,,,kenapa aku gini,orang yang paling aku sayang udah nyatain cinta ke aku,tapi,,,tapi kenapa aku malah kaya gini,ku robohkan tubuhku ke ranjang,,,mencoba menutup mata dan mengosongkan pikiran agar aku cepat tidur dan menyongsong hari esok,,,

Hari ini aku akan bertemu dengan rindra,,,harusnya aku seneng,tapi,,,aku galau,benarkah dia bilang sayang ke aku benar-benar dari hatinya,atau Cuma jadiin aku pelariannya,,,,ku langkah kan kakiku dengan langkah gontai menuju koridor sekolah,kulihat anak-anak memandangiku dengan pandangan aneh,aku jadi salah tingkah,kenapa?
‘’va,,,kamu di tungguin rindra tuh di lapangan basket’’,teriak salah satu teman basket rindra yang membuyarkan semua rasa penasaranku,aku langsung menuju lapangan basket,ku dapati lapangan basket menjadi lautan bunga mawar berbentuk love yang mengelilingi rindra yang berada di tengah lapangan,ku hampiri dia,,,
‘’salva,percaya sama aku,aku bener-bener serius ngomong ini ke kamu,aku nggak ada maksud buat jadiin kamu pelarian’’,katanya memegang tanganku,aku hanya membisu,ingin sekali rasanya aku menjawab iya,tapi aku ragu akan keseriusan cintanya ke aku.
‘’va,,,kalau kamu trima bunga dari aku ini,berarti kamu nrima cintaku,tapi kalau kamu nolak aku,,,injek-injek aja semua bunga disini’’,katanya dengan tatapan tajam,akhirnya,,,aku menerimanya,jika memang dia nggak serius sama aku,terserah,yang penting aku serius dan sayang sama dia,,,hari-hari ku jalani dengan senyuman yang selalu merekah di bibirku,benar,dia memang serius sama aku,kini telah satu tahun aku menjalani hubungan dengannya,dan akhir-akhir ni aku ngarasain sesuatu yang aneh darinya,dia banyak ngabisin waktunya buat latihan ataupun main basket dengan teman-temannya,dan,,aku sudah merasa jika dia akan bilang kata-kata yang paling aku benci ketika aku dinner dengannya,,,
‘’va,,,,’’,dia memegang tanganku
‘’iya’’,aku berhenti makan
‘’mulai sekarang kita temenan aja ya’’,katanya lemas,aku tak menjawab apa-apa,aku membisu,
‘’maafin aku,tapi kita tetap bisa temenan kok’’,ujarnya
‘’hmmm,,,aku udah duga kalau kamu bakal bilang ini ke aku dra,aku tak apa jika kita memang harus temenan,’’akuku mencoba tegar,nyatanya????
‘’makasih ya,,,kamu udah mau ngertiin aku’’,katanya
‘’iya,,,hmmm,aku pulang dulu ya’’.kataku melepaskan tangannya dan meninggalkan rindra di restostoran,,,aku bingung,dia orang yang paling aku sayang di antara mantan-mantan aku,,tapi,,kenapa tak ada air mata ataupun penyesalan yang singgah di diriku,,,biarlah,aku rela,,,karna aku pikir dia memang nggak aku miliki sekarang,tapi nanti,semoga,,,semenjak putus dengan rindra aku jadi semakin jauh dengannya,dan ada salah satu temannya yang mencoba mendekatiku,,aku pun menerimanya,,tapi hanya sebagai teman,dan ketika dia nyatain cinta ke aku,,aku bingung mau jawab apa,dia sahabat baik rindra,mana mungkin aku menerimanya,nggak mungkin,itu alasan ke dua,dan alasan pertamanya,karna masih ada rasa yang tertinggal di hati ini,,,hingga suatu saat dia menghampiriku ketika aku tengah asyik membaca buku di taman belakang sekolah,,,
‘’va,,,lagi sibuk ya’’,rindra duduk di sampingku
‘’nggak,,,tumben???’’aku tetap meneruskan membaca.
‘’kamu ceweknya rival ya??’’,rindra bertanya dengan penuh harapan akan jawabanku
‘’nggak’’,jawabku singkat mengarahkan pandangan ke mukanya
‘’ohhh,,,aku kira kamu pacarnya’’,ujarnya
‘’nggak mungkin aku jadi pacarnya’’,kataku beranjak dari tempat duduk dan membelakanginya
‘’kenapa?’’,
‘’nggak mungkin aku menerimanya jika hati aku aja masih buat orang lain’’,
‘’siapa?’’.tanyanya
‘’penting???’’,
‘’aku Cuma tanya kok’’,
‘’yang pasti aku sayang banget sama dia’’,akuku tetap membelakanginya
‘’kenapa kamu nggak sama rival aja’’,
‘’rival kan sahabatmu’’,aku membalikkan badan
‘’aku tak apa jika kamu harus pacaran dengannya,yang penting kamu dan sahabatku bahagia’’,ujarnya memegang bahuku
‘’kamu???’’,
‘’aku udah punya sendiri kok,aku pergi dulu ya’’,dia meninggalkan aku
‘’rindra’’,panggilku membalikkan badan
‘’iya’’,rindra menghentikan langkahnya
‘’good luck ya sama pacar baru kamu’’,kataku,dia hanya menganggukkan kepala dan berlalu dari hadapanku,,ku sandarkan tubuhku yang rapuh ke kursi di taman,tak terasa air mata telah sampai juga persinggahannya di pipiku,aku baru menyadari jika rindra masih tetap dan akan selalu di hatiku,tapi dia,,,tak sedikit pun ada tempat buat aku di hatinya,padahal aku mencoba menjauhi semua cowok yang mendekatiku hanya demi dia,tapi dia malah menyuruh aku berpacaran denagan rival,dan dia bilang dia udah punya yang lain,mulai sekarang aku mencoba melupakan semua tentangnya dari pikiranku,hanya satu yang tertinggal, kekecewaan,,, 1 bulan kemudian,,,
‘’dra’’,rival memanggil rindra yang tengah bermain basket di lapangan
‘’ngapain kamu kesini’’,jawab rindra jutek
‘’kok kamu jawabnya gitu banget sih’’.
‘’langsung aja,kenapa?’’,rindra mendribel bola dan memasukkan bola ke ring basket
‘’salva,dia cewek paling cantik yang pernah aku tau’’,
‘’hmmmmm’’,rindra tetap dalam posisi semula
‘’udah kulitnya mulus,tajir,pinter,bodinya,,fiuh nggak ada tandingannya,rugi banget kalau di sia-siain’’,rival berkata nakal,mendengar itu rindra melemparkan bola ke rival,rival menangkapnya dengan sigap
‘’maksud kamu ngomong gitu apa?’’,rindra tak terima
‘’aku Cuma bilang kalau cewek secantik salva,rugi banget kalau tubuhnya nggak di nikmati’’,ujar rival,rindra memukul rival berulang-rulang hingga rival tersungkur tak berdaya
‘’kamu nggak bisa gini terus ndra’’,rival memegang pipinya yang memar,rindra menghentikan pukulannya ke rival
‘’kamu nggak bisa bohong kalau kamu itu masih sayang banget sama salva, kamu pengecut’’,rindra duduk lemah di samping rival
‘’aku sayang banget sama salva,’’aku rindra
‘’bilang ke salva dan bilang kalau kamu masih sayang ke salva’’,
‘’tapi kamu,,,bukannya kamu sayang sama salva’’,
‘’kamu nggak perlu ngorbanin cinta kamu hanya untuk aku,emang sih aku sayang banget sama salva tapi aku nggak mau jadi penghalang di antara kalian,datangi salva dan bilang kamu masih sayang sama salva,’’rival menepuk pundak rindra dan meninggalkannya,rindra menimbang-nimbang kata-kata rival tadi.
‘’ya,,aku harus ngejar cinta ku, harus’’,rindra semangat,malamnya rindra merencanakan sesuatu dengan rival,rindra menyuruh salva untuk datang ke taman yang dulu biasa di datangi salva dan rindra saat mereka masih pacaran dan salva mau datang,,,
‘’rival mana sih,,,’’salva duduk du kursi taman
‘’va,,,’’,salva langsung membalikkan badan
‘’mmmma,,,mmaafin aku’’,rindra menghampiri salva
‘’maaf,,maaf buat apa?’’,salva pura-pura tak mengerti
‘’aku,,,aku’’,rindra salah tingkah
‘’iya nggak papa kok,aku ngerti,nggak ada kata maaf ataupun trimakasih diantara sahabat,iyakan’’,salva duduk
‘’sahabat?’’,rindra tertegun
‘’iya sahabat,,,ada yang salah???’’,
‘’hmmm,,,,lebih??’’,rindra memulai pembicaraan yang serius‘’jujur,,,aku bohong banget jika aku bilang ke kamu kalau aku udah nggak sayang lagi sama kamu,,,aku memang bodoh,aku memang plin plan,aku pikir dengan aku bisa jauh dari kamu aku akan bisa nglupain kamu,tapi ternyata nggak,justru itu semakin sulit buat aku nglupain kamu,aku sayang sama kamu,tapi aku mutusin buat kita temenan aja karna aku nggak mau nyakitin kamu karna aku terlalu sibuk dengan tim basket aku,,aku..aku’’,
‘’usst,,,,rindra kamu nggak perlu nerusin kata-kata kamu,aku ngerti kok’’,salva menaruh jari telunjuknya di bibir rindra‘’tindakan kamu tadi udah benar kok,aku nggak marah ataupun benci denganmu,,hanya saja aku kecewa sama kamu,ketika kamu bilang jika sudah ada perempuan lain di sisimu,dan kau menyuruhku berpacaran rival’’,aku salva
‘’maafin aku va,,,’’,rindra menunduk
‘’cintaku adalah persahabatanku,dan aku tak akan mengenalmu jika aku tak menjadi sahabatmu dulu,,,tak ada kata,,,’’,kataku terputus
‘’maaf dan trimakasih dalam persahabatan ,dan tak akan lagi ada kata putus di antara kita’’,sela rindra
‘’hmmmmm’’,aku menghela nafas
‘’jadi kita???’’,rindra meminta kepastian
‘’iya,,,’’,
‘’balikan?’’,tanya rindra,aku menganggukkan kepalaku,,,rindra memelukku dengan erat,,,
‘’ehem,,ehem’’,suara seseorang yang sedang berdehem‘’selamat ya romeo dan juliet’’,rival menghampiri kami
‘’rival kamu?’’,aku tak percaya
‘’iya va,dia dalang dari ini semua’’,aku rindra
‘’rival’’,
‘’iya,,selamat ya kalian,oiya,,sekalian aku kesini buat pamitan ke kalian,besok aku akan ke amerika,dan awas aja kalau kalian sampek putus,aku nggak mau lagi nyatuin kalian’’,kata rival
‘’iih,,,rival,,,’’,kataku
‘’kok kamu nggak pernah bilang kalau mau ke amerika?’’,tanya rindra
‘’udahlah nggak penting,yang penting aku bahagia banget udah bisa nyatuin dua orang yang paling keras kepala seperti kalian ini,yaudah aku pergi dulu ya’’,
‘’rival’’,
‘’makasih ya’’,kataku
‘’nggak ada kata makasih dan maaf dalam persahabatan’’,rival mengacungkan ke dua jempolnya dan berlalu dari hadapanku,,, rindra merangkulku,,,hmmmm,ini akhir yang ku inginkan,bisa berada di sisi rindra,orang yang paling aku sayang,
‘’pulang yuk’’,ajak rindra
‘’yuk’’,aku memeluknya dengan manja
balutan angin malam serasa menusuk kalbu,hingga membuatku enggan melepaskan pelukan rindra dariku,gemerlap bintang dan bulan bagaikan ikut merasakan kebahagiaan yang tengah aku rasakan,cinta memang tak semuanya dapat kita miliki,tapi ada kalanya jika kita memang harus mengejar dan berkorban demi cinta,,,
THE END,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

DMCA Protection on: http://www.lokerseni.web.id/2012/05/cerpen-cinta-cinta-diantara-kita.html#ixzz1wWm5jAW8

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s