Puasa Sya’ban

Ditulis oleh Dewan Asatidz
Tanya:

Saya ingin menanyakan tentang puasa Sya’ban. Berapa harikah yang disunahkan oleh Rasulullah? Apakah baik jika kita puasa sebulan penuh? Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

Indra-jkt

Jawab:

Bulan Sya’ban adalah bulan di saat Nabi Muhammad saw melakukan puasa sunnahnya yang terbanyak. Di bulan-bulan lain, Nabi tidak melakukan puasa (sunnah) sebanyak di bulan Sya’ban. Namun tak ada kejelasan, tepatnya berapa hari yang disunnahkan berpuasa.

Persoalan boleh atau tidak melakukan puasa sebulan penuh di bulan Sya’ban, itu boleh-boleh saja. Tidak ada dalil yang mengharamkan.

Hanya perlu diketahui ada perbedaan pendapat, antara yang memakruhkan puasa pada paruh kedua (setelah tanggal 15) Sya’ban, ada yang tidak. Perbedaan ini terjadi dikarenakan adanya 2 hadis yang berbeda. Kelompok yang memakruhkan menggunakan hadis: “Tiada puasa setelah separuh dari Sya’ban hingga masuk Ramadan.”

Sementara yang tidak memakruhkan mendasarkan pada beberapa hadis (di antaranya):
Diriwayatkan dari Umi Salmah: “Saya tak pernah melihat Rasulullah puasa dua bulan berturut-turut kecuali di bulan Sya’ban dan Ramadan.” Dalam redaksi lain: “Tidak pernah Rasulullah melakukan puasa sunnah sebulan penuh kecuali di bulan Sya’ban.” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, Tirmidzi, Nasa’i, Ibnu Majah). Dan dalam redaksinya Ibnu Majah: “Nabi pernah puasa (penuh) di bulan Sya’ban dan Ramadan.”

Demikianlah perbedaan itu muncul. Perlu diketahui juga, ada ulama yang menganggap dhaif hadis yang memakruhkan puasa di paruh kedua Sya’ban. Karena ada hadis lain lagi yang melarang puasa sehari-dua hari sebelum Ramadan. Ini tujuannya untuk menghindari hari “syak” (hari yang mendekati Ramadan, belum diketahui dengan jelas kapan akhir Sya’ban dan awal Ramadan).

Kembali ke persoalan semula, boleh-tidaknya berpuasa sebulan penuh di bulan Sya’ban, pendapat yang membolehkan lebih cocok diikuti. Ini dengan alasan:

  1. Ada hadis yang menunjukkan bolehnya puasa Sya’ban sebulan penuh (seperti tersebut di atas).
  2. Bahwasanya larangan puasa sehari-dua hari sebelum Ramadan itu untuk menghindari keragua-raguan. Karena pada hari-hari itu sudah dekat awal Ramadan. Padahal puasa Ramadan itu harus jelas niatnya: niat puasa Ramadan.
  3. Masa sekarang ini tidak ada kesulitan lagi untuk mengetahui awal bulan (atau akhir bulan) karena kecanggihan teknologi.

Jadi pada aslinya puasa sebulan penuh di Sya’ban itu tetap disunnahkan. Kalaupun sehari-dua hari di akhir Sya’ban itu tidak diperbolehkan, itu karena untuk menghindari ketidakjelasan. Dengan demikian, jika sudah tahu kapan awal Ramadan, maka tidak apa-apa melakukan puasa sampai akhir Sya’ban.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s